18 Kata-Kata Hikmah Umar Bin Khattab

Posted: 3 Januari 2011 in Uncategorized

Sa’id bin Musayyib berkata:
“Umar bin Al Khathab radilayahu ‘anhu mengucapkan delapan belas kalimat, semuanya adalah kata-kata hikmah, beliau berkata:
Tidaklah engkau memberikan balasan kepada orang yang memaksiati Allah kepadamu, (yang lebih bagus) dengan seperti engkau mentaati Allah kepadanya.

Letakkanlah urusan saudaramu pada tempatnya yang paling baik, sampai datang kepadamu dari dia sesuatu yang membuatmu kalah.

Janganlah berprasangka buruk kepada kata-kata yang tidak baik yang keluar dari mulut seorang muslim, sementara engkau masih mendapatkan kemungkinan baik padanya.

Siapa yang mencampakkan dirinya kepada tuduhan, janganlah ia mencaci orang yang berburuk sangka kepadanya.

Siapa yang menyembunyikan rahasianya, maka kebaikan akan selalu berada di tangannya.

Hendaklah berteman dengan orang yang jujur, niscaya engkau akan hidup bahagia ditengah-tengah mereka, karena mereka adalah hiasan di kala senang dan bantuan dikala susah.

Hendaklah engkau berbuat jujur walaupun engkau dibunuh.

Jangan menyindir dalam perkara yang tidak bermanfaat.

Jangan bertanya tentang sesuatu yang belum terjadi, karena yang telah terjadi saja menyibukkan kita dari sesuatu yang belum
terjadi.

Janganlah engkau meminta keperluan kepada orang yang tidak suka jika engkau
mendapatkannya.

Jangan meremehkan bersumpah dusta, karena Allah akan
membinasakanmu.

Jangan berteman dengan orang-orang yang jahat untuk mempelajari kejahatan mereka.

Jauhilah musuhmu.

Waspadalah terhadap temanmu, kecuali teman yang amanah, dan teman yang amanah adalah yang takut kepada Allah.

Bersikap khusyu’lah di sisi kuburan.

Bersikap hinalah ketika berbuat taat.

Tahan dirimu ketika dihadapkan kepada maksiat.

Bermusyawarahlah dengan orang-orang yang selalu takut kepada Allah, karena Allah berfirman:
“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama”.
(Fathir: 28).
(Kanzul ‘Ummaal 16/262 no 44372).

(Kesimpulan): Maksud perkataan beliau: Tidaklah engkau
memberikan balasan kepada orang yang memaksiati Allah kepadamu, (yang lebih bagus) dengan seperti engkau mentaati Allah kepadanya. Maksudnya adalah apabila ada orang yang memaksiati Allah kepada kita seperti menggibah atau menuduh, maka balasan yang paling baik untuknya adalah dengan mentaati Allah kepadanya yaitu dengan membalas air tuba dengan air susu, kemaksiatan dibalas dengan ketaatan.)

About these ads
Komentar